يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَلْتَنظُرْ نَفْسٌ مَّا قَدَّمَتْ لِغَدٍ ﴾ [الحشر:18

Jumat, 31 Juli 2009

Untukmu Abduh za{1}

Bingkisan Ringkas untuk Abduh ZA - Ketiga (Revisi)
Sabtu, 25-November-2006, Penulis: Al Akh Abu 'Amr Ahmad Alfian

Siapa yang dusta…??! Siapa yang menuduh…?! atau… Siapa yang pandir…??!

Dalam bukunya tersebut Abduh ZA Meletakkan subjudul : Kedustaan-kedustaan Al Ustadz Luqman. Kemudian dia menyatakan :
“Sesungguhnya subjudul ini terasa berat diucapkan. Bagaimanapun juga sangat tidak enak mengatakan seorang ustadz berdusta. Akan tetapi, karena buku beliau yang kita bahas ini sudah terlanjur banyak dibaca orang –bahkan sudah dicetak ulang--, mengundang banyak pujian –yang terkadang berlebihan—dari kelompoknya sendiri, menaburkan benih fitnah, dan dianggap sebagai suatu kebenaran bagi sebagian kalangan, maka dengan sangat terpaksa kami sampaikan juga hal ini.” (hal. 137)

Potongan alinea tersebut dicuplik dalam sebuah pamflet acara "Kajian Ilmiah dan Bedah Buku Siapa Teroris? Siapa Khawarij?" di Masjid Diponegoro tanggal 19 November 2006 yang diselenggarakan oleh Forum Komunikasi Aktivis Masjid Yogyakarta. Artinya point "kedustaan" ini lah diantara yang menjadi sorotan utama oleh saudara Abduh.

Jadi dengan terpaksa saudara Abduh ZA menyatakan Al-Ustadz Luqman Ba’abduh telah berdusta. Untuk itu dia menunjukkan tempat-tempat di mana Al-Ustadz Luqman Ba’abduh berdusta dalam buku MAT disertai dengan "bukti-bukti".

Sebenarnya bagi orang yang mau “sedikit” saja membaca dengan cermat, akan tahu bahwa Abduh ZA hanya bermain-main kata saja sehingga mengesankan Al-Ustadz Luqman Ba'abduh telah berdusta, disertai dengan trik-trik yang mengesankan bahwa Al-Ustadz Luqman banyak terjatuh dalam kesalahan. Sebenarnya permasalahannya sangat sederhana dan sangat jelas, serta tidak memerlukan pembahasan yang rumit. Sehingga akan muncul pertanyaan siapa sebenarnya yang berdusta?


PERTAMA :
Perhatikan pada halaman 141-142 : Abduh mengetengahkan pembahasan :
Kedustaan Atas Nama Imam Asy-Syathibi. Kemudian Abduh ZA menyatakan :
“Selanjutnya, masih dalam deretan kalimat Al Ustadz Luqman, beliau menguatkan pendapatnya dengan mengutip perkataan Imam Asy-Syathibi yang menshahihkan hadits di atas. Namun, kembali kepada masalah kedustaan beliau atas Imam Asy-Syathibi. Benarkah Imam Abu Ishaq Ibrahim Asy-Syathibi (w. 790 H) menshahihkan hadits yang beliau sebutkan di atas dalam kitab Al-I’thisham? Ternyata tidak demikian. Imam Abu Ishaq Ibrahim Asy-Syathibi sama sekali tidak menshahihkan hadits tersebut seperti yang dikatakan oleh Al Ustadz Luqman. Bahkan, hadits yang dikomentari oleh Imam Asy-Syathibi bukanlah hadits dengan matan sebagaimana yang beliau sebutkan. Maaf, ini ada sedikit kesalahan dari Al Ustadz Luqman bin Muhammad Ba’abduh dalam menukil, yang barangkali tidak sengaja. Sebetulnya, hadits yang dikomentari dan terdapat dalam Al-I’thisham adalah hadits yang disebutkan oleh Al Ustadz Luqman sebelumnya……
Imam Asy-Syathibi berkata, “Dan dalam Sunan At-Tirmidzi ada tafsir hadits ini, tetap dengan sanad gharib dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu. Dia (At-Tirmidzi) menyebutkan haditsnya, ‘Dan sesungguhnya Bani Israil telah berpecah belah … dst.”

Dari “bukti” yang disebutkan oleh tuan Abduh ZA di atas, ada beberapa point :
1. Al-Ustadz Luqman Ba'abduh menguatkan pendapatnya dengan mengutip perkataan Al-Imam Asy-Syathibi yang menshahihkan hadits di atas.
2. Al-Imam Asy-Syathibi rahimahullah tidak menshahihkan hadits tersebut di atas.
3. Hadits yang dikomentari oleh Al-Imam Asy-Syathibi bukanlah hadits dengan matan seperti yang disebutkan oleh Al-Ustadz Luqman.
4. Hadits yang terdapat dalam Sunan At-Tirmidzi dengan (terjemahan) matan : ‘Dan sesungguhnya Bani Israil telah berpecah belah…dst’ dan dinukil dalam Al-I’thisham dinyatakan oleh Asy-Syathibi sebagai hadits gharib.
5.Hadits tersebut berasal dari Abu Hurairah Radhiyallahu 'anhu.

Sebenarnya permasalahannya sangat jelas. Namun dengan permainan kata-katanya, Abduh ZA mengesankan pada para pembaca bahwa Al-Ustadz Luqman berdusta ketika menyatakan Al-Imam Asy-Syathibi menshahihkan hadits tersebut. Sebelum menjawab point-point itu perlu kami sajikan terlebih dahulu pernyataan Al-Ustadz Luqman dalam MAT footnote no 20 yang menjadi akar permasalahan.

Dalam footnote tersebut Al-Ustadz Luqman menyatakan :
“Hadits tentang iftiraqul ummah ini diriwayatkan dari beberapa shahabat, antara lain : Abu Hurairah, Mu’awiyah bin Abu Sufyan, Anas bin Malik, ‘Auf bin Malik, Ibnu Mas’ud, Abu Umamah, ‘Ali bin Abi Thalib, Sa’d bin Abi Waqqash Radhiyallahu 'anhum.
Hadits ini adalah hadits yang shahih, dishahihkan para ‘ulama besar dari kalangan ahlul hadits Ahlus Sunnah Wal Jama’ah. Diantaranya : At Tirmidzi, Al Hakim, Adz Dzahabi, Al Baghawi dalam Syarhus Sunnah, Asy Syathibi dalam Al I’thisham, …”

Perlu pembaca ketahui, hadits tentang iftiraqul ummah itu tidak hanya diriwayatkan oleh satu orang shahabat saja, dan tidak hanya satu matan saja. Sehingga ketika Al-Ustadz Luqman menyatakan :
“Hadits tentang iftiraqul ummah ini diriwayatkan dari beberapa shahabat, antara lain : …”
Maka yang dimaksud oleh beliau adalah hadits tentang iftiraqul ummah dengan segenap matan dan riwayatnya yang berbeda-beda.

Atas dasar itu pula ketika Al-Ustadz Luqman menyatakan :
“Hadits ini adalah hadits yang shahih, dishahihkan para ‘ulama besar dari kalangan ahlul hadits Ahlus Sunnah Wal Jama’ah. Diantaranya : …”

Maka yang beliau maksud adalah hadits tentang iftiraqul ummah dengan segenap matan dan riwayatnya yang berbeda-beda.
Perkara ini dapat dipahami dengan mudah bagi orang yang jujur dan pernah belajar tentang ilmu Mushthalahul Hadits.

Jika hal ini sudah dipahami dengan baik, mari kita membuka langsung kitab Al-Ithisham. Kebetulan kitab yang ada pada kami cetakan Darul Kutubil ‘Ilmiyyah Beirut-Libanon, dengan dhabth naskah dan tashhih oleh Al-Ustadz Ahmad ‘Abdusy Syafi, dua juz yang dijadikan dalam satu jilid. Ma’af di dalam kitab itu tidak disebutkan cetakan ke berapa dan tahun ke berapa.

Kita buka pada bagian yang dimaksud oleh saudara Abduh. Kebetulan dalam cetakan yang kami punya terdapat dalam Juz II, halaman 408; Al-Imam Asy-Syathibi menyatakan :
صح من حديث أبي هريرة رضي الله عنه أن رسول الله صلى الله عليه و سلم قال : (( تفرقت اليهود على إحدى و سبعين فرقة، و النصارى مثل ذلك، و تتفرق أمتي على ثلاث و سبعين فرقة )) خرجه الترمذي هكذا.

و في رواية أبي داود قال : (( افترق اليهود على إحدى أو اثنتين و سبعين فرقة، و تفرقت النصارى على إحدى أو اثنتين و سبعين فرقة، و تفترق أمتي على ثلاث و سبعين فرقة )).

و في الترمذي تفسير هذا، بإسناد غريب عن غير أبي هريرة رضي الله عنه، فقال في حديث : (( و إن بني إسرائيل افترقت على اثنتين و سبعين فرقة و تفترق أمتي على ثلاث و سبعين ملة، كلهم في النار إلا واحدة قالوا : و من هي يا رسول الله؟ قال : ما أنا عليه و أصحابي ))
Artinya :
Telah shahih dari hadits Abu Hurairah Radhiyallahu 'anhu bahwa Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam bersabda : “Yahudi telah berpecah menjadi 71 firqah (kelompok), dan Nashara juga demikian. Dan umatku juga akan berpecah menjadi 73 firqah.” At-Tirmidzi mengeluarkan hadits tersebut demikian.
Dan dalam riwayat Abu Dawud (Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam) bersabda : “Yahudi telah berpecah menjadi 71 atau 72 firqah. Nashara juga telah berpecah menjadi 71 atau 72 firqah. Dan umatku akan berpecah menjadi 73 firqah.”
Dan dalam (Sunan) At-Tirmidzi (terdapat, pent) tafsir terhadap (hadits, pent) ini, namun dengan sanad yang gharib dari selain Abu Hurairah Radhiyallahu 'anhu, (Rasulullah) bersabda dalam sebuah hadits : “dan sesungguhnya Bani Israil telah terpecah menjadi 72 firqah, dan umatku akan berpecah menjadi 73 millah. Semuanya di neraka kecuali satu millah saja.”
Para shahabat bertanya : ‘Siapakah mereka (yang selamat itu, pent) Wahai Rasulullah?’
Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam menjawab : “Mereka adalah yang berada di atas jalanku dan jalan para shahabatku”

Sekarang kita jawab satu persatu “tuduhan” yang dinyatakan oleh Abduh terhadap Al-Ustadz Luqman :
1. Bahwa Al-Ustadz Luqman Ba'abduh mengutip perkataan Al-Imam Asy-Syathibi rahimahullah.
Jawaban : jelas ini merupakan kedustaan. Pembaca bisa melihat sendiri pada footnote no. 20 buku MAT yang telah kami nukil di atas, tidak satu patah kata pun dari pernyataan Al-Imam Asy-Syathibi yang dinukil oleh Al-Ustadz Luqman dalam bukunya MAT. Beliau hanya menyatakan : " Hadits ini adalah hadits yang shahih, dishahihkan para ‘ulama besar dari kalangan ahlul hadits Ahlus Sunnah Wal Jama’ah. Diantaranya : … Asy Syathibi dalam Al I’thisham, …”

2. Bahwa Al-Imam Asy-Syathibi rahimahullah tidak menshahihkan hadits tersebut di atas. Jawaban : Dari penukilan kitab Al-I’thisham di atas, nampak dengan sangat jelas sekali, sejak awal pembahasannya Al-Imam Asy-Syathibi telah menyatakan : “telah dishahihkan pula oleh Asy-Syathibi dalam (Al-I’thisham) III/38
[lihat kitab beliau Ash-Shahihah hadits no. 204; I/405]
Entahlah… siapa yang lebih mengerti tentang hadits, Asy-Syaikh Al-Muhaddits ataukah tuan Abduh ZA?? Kalau begitu siapa yang berdusta atas nama Al-Imam Asy-Syathibi??

3. Bahwa Hadits yang dikomentari oleh Al-Imam Asy-Syathibi rahimahullah bukanlah hadits dengan matan seperti yang disebutkan oleh Al-Ustadz Luqman.
Jawaban : bahkan yang disebutkan oleh Al-Imam Asy-Syathibi rahimahullah dalam kitabnya ada tiga matan hadits yang berasal dari jalan riwayat yang berbeda-beda. Dan ketika Al-Ustadz Luqman mengomentari dalam footnote no. 20 yang beliau maksud adalah hadits tentang iftiraqul ummah dengan semua matan dan sanadnya, yang saling memperkuat antara yang satu dengan yang lainnya.

Sebelum menjawab point ke-4 dan ke-5, sekali lagi kami mohon agar para pembaca memperhatikan dengan seksama alinea ke-3 dari penukilan dari kitab Al-I’thisham di atas. Perhatikan pada bagian yang bergaris miring dan garis bawah, red. Kemudian bandingkan dengan terjemahan yang dibawakan oleh saudara Abduh ZA :

“Dan dalam Sunan At-Tirmidzi ada tafsir hadits ini, tetapi dengan sanad gharib dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu. Dia (At-Tirmidzi) menyebutkan haditsnya, ‘Dan sesungguhnya Bani Israil telah berpecah belah … dst.” (miring dan garis bawah dari kami)

Jika sudah diperhatikan dengan seksama, berikut jawaban point ke-4 dan ke-5.

4. Bahwa Al-Imam Asy-Syathibi menilai hadits yang diriwayatkan oleh At-Tirmidzi sebagai hadits gharib.
Jawaban : hal ini bukan berarti celaan terhadap derajat hadits. Karena dengan komentar tersebut, beliau hanya ingin menjelaskan bahwa sanad hadits tersebut, dengan konteks matan seperti itu, hanya dari satu jalur periwayatan saja.
5. Bahwa hadits yang diriwayatkan oleh Al-Imam At-Tirmidzi tersebut diriwayatkan oleh Abu Hurairah.
Jawaban : Padahal jelas sekali bahwa Al-Imam Asy-Syathibi rahimahullah mengatakan : “…dari selain Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu.

Dari uraian singkat dan sederhana di atas, pembaca sekalian bisa menilai : siapa yang berdusta? …atau siapa sih yang pandir…? Mohon ma'af, beribu-ribu ma'af, kami hanya bertanya. Semoga bisa dijawab dengan jujur.


KEDUA :
Pada halaman 143, Abduh ZA mengetengahkan pembahasan berjudul Kedustaan Atas Nama Imam Ibnu Katsir.
Kemudian Abduh menyatakan :
"Al-Ustadz Luqman bin Muhammad Ba'abduh juga mengatakan bahwa Imam Ibnu Katsir menshahihkan hadits tersebut dalam tafsirnya. Ini pun tidak benar. Al Ustadz Luqman hanya mencatut nama besar Ibnu Katsir untuk mendukung apa yang beliau katakan. Terbukti, dalam Tafsir Al-Qur'an Al-'Azhim, ketika menafsirkan ayat 65 surat Al-An'am, dimana Ibnu Katsir menyebutkan hadits tersebut, beliau (Ibnu Katsir) sama sekali tidak menyinggung derajatnya………

Hanya sampai di sini perkataan Ibnu Katsir. Tidak ada komentar apa pun dari beliau (Ibnu Katsir), apalagi menyatakannya sebagai hadits shahih seperti kata Al Ustadz Luqman…"
Demikian penukilan secara ringkas.

Terdapat beberapa point yang perlu dicermati :
1. Tidak benar bahwa Al-Imam Ibnu Katsir rahimahullah menshahihkan hadits tersebut dalam tafsirnya. Bahkan pada halaman berikutnya Abduh menegaskan bahwa Al-Ustadz Luqman telah berdusta atas nama Al-Imam Ibnu Katsir!
2. Buktinya adalah Al-Imam Ibnu Katsir sama sekali tidak menyinggung derajat hadits tersebut ketika menafsirkan ayat 65 surat Al-An’am.
3. Ketika menyebutkan hadits tersebut pada ayat 65 surat Al-An’am, Ibnu Katsir hanya sampai kalimat : (( إلا واحدة )) saja.

Sebelum kita membuktikan kejujuran saudara Abduh ZA, perlu kita semua menyadari, bahwa Al-Imam Ibnu Katsir rahimahullah menulis tafsir Al Qur’an secara lengkap mulai dari surat Al-Fatihah hingga surat An-Naas dalam beberapa jilid tebal. Sehingga perlu dibaca semua jika mau meneliti, jika tidak dijumpai di satu tempat, bukan berarti tidak ada atau tidak beliau sebutkan di tempat lain.

Sikap Abduh ZA yang begitu cepat memvonis dusta ini menunjukkan pada beberapa hal :
1. Abduh tidak memiliki kesabaran untuk menelaah Tafsir Ibni Katsir dengan cermat dan teliti.
2. Abduh tidak memahami dengan baik bagaimana metode dan sifat penulisan Ibnu Katsir dalam kitab Tafsirnya
3. Metode ilmiah dan objektivitas yang selalu ia gembar-gemborkan dalam bukunya, ternyata jauh panggang dari api.
4. Ketidakjujuran saudara Abduh ZA, bahkan ia telah membodohi para pembaca.

Pembaca, sebagaimana vonis dusta sebelumnya, yaitu vonis dusta atas nama Al-Imam Asy-Syathibi, maka pada point ini pun, "bukti-bukti" yang ditunjukkan oleh saudara Abduh ZA tak lebih hanya seperti sarang laba-laba. Tentunya sangat menarik untuk mengupasnya. Insya Allah hal ini akan dijawab dan dikupas tuntas oleh Al-Ustadz Luqman dalam bukunya. Nantikan………

KETIGA :
Lagi, pada halaman 144, Abduh ZA menuduh Al-Ustadz Luqman berdusta dalam ungkapannya Kedustaan Atas Nama Syaikh Bin Baz (dan Hay’ah Kibar Al-Ulama).
Untuk mempersingkat, kami tidak menukilkan semua ucapan Abduh ZA di sini, karena terlalu panjang. Yang jelas, di tempat ini pun Abduh ZA dengan curang dan licik bermain kata-kata, untuk menggiring pembaca untuk sampai pada kesimpulan bahwa Al-Ustadz Luqman Ba’abduh berdusta.

Abduh meragukan keabsahan Surat Pencekalan atas DR. Safar Al-Hawali dan Salman Al-Audah dari Hai-ah Kibaril Ulama. Setidaknya ada tiga alasan yang dikemukakan oleh Abduh ZA. Sekali lagi untuk mempersingkat, alasan-alasan tersebut kami sebutkan intinya, kemudian langsung kami sebutkan jawaban dari masing-masing alasan yang dikemukakan Abduh tersebut.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar